Previous
Next
def pic

Cinta itu cukup??

*disclaimer : jika cintanya tepat

Setelah menjalani pernikahan selama ini, masih aja Minsy sering ngedenger komentar “makan tuh cinta”, “dia kira cinta aja cukup?”, “dih yang ealistis aja deh, udah kawin masih cinta-cintaan, tuh anak-anak mau dikasih makan ape?cinta?”

Kesian juga si cinta, kalau gak sepaket sama Rangga, nampaknya dia suka disalah-salahin ya… hasil Minsy merenung selama bulan penuh cinta ini, masa iya sih cinta sebegitu salahnya?

Pikiran ini flashback ke rumah, disaat mata melotot marahin si kakak yang nempelin slime ke rambut adik dengan alas an eksperimen, trus keinget pak suami yang kekunci di luar pintu rumah hampir 2 jam lamanya karena istri tercinta ketiduran dan lupa buka grendel kunci pintu depan. Keinget juga mama mertua membatalkan pikkik nenek-nenek geng pengajiannya begitu tau cucunya dirawat di rumah sakit, dan beliau bela-belain mesen taxi online pake handphone tetangga. Semuanya dilakukan tas nama cinta, bukan?

Kalau udah malam, ngeliatin si kakak dan si adik lagi bobo – tentu sambil nahan kaki kakak nibanin badan adek macam pencak silat – rasanya mau ngomong “kalian tau gak sih mama dan papa begituuu menyayangi kalian? Sangat amat banget banget!” Lalu broooottt, suara kakak kentut kenceng amat! Kebiasaan banget deh nih kakak mirip bapaknya.

Buat Minsy sih, cinta itu membuat semangat suamik tiap hari berangkat ngantor naik kendaraan umum, karena mobilnya dibawa istri nganter anaknya sekolah, trus musti ngantor juga, trus naro adek di daycare, trus jemput si kakak sekolah, lantas balik ngantor lagi, sampai akhirnya jam daycare adik abis dan harus dijemput – trus baru deh kembali ke rumah bersama-sama.

Cinta itu bikin, si kakak abis diomelin mamanya sampek nangis kejer – jeda 30 menit kemudiah udah meluk sambal bilang “mama maen bareng dong, mama jadi princess ya, kan mama paling cantik di dunia ini”.

Cinta itu cukup, dan cinta gak berdiri sendiri. Kaya mobil aja : diisi bensin iya, tapi kan air accu juga musti ada, kondisi fisik mesin musti prima, ac juga musti nyala, klakson pasti bunyi dll yang keseluruhan mendukung mobil untuk berjalan dengan baik. Nah sama dong kaya cinta, si cinta itu jadi kekuatan orangtua sebagai individu, menjalankan peran pengasuhan mereka untuk anak-anak. Satu sama lain berkaitan dan saling menguatkan

Gimana sih mengetahui bahwa kadar cinta kita sebagai orangtua sudah tepat? Apakah ada ciri-ciri keadaan dimana anak kekurangan cinta dari orangtua nya?

Share this post

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on facebook
Share on twitter
Share on email
Share on print